Harga Emas Melemah Bukti Investor Lakukan Aksi Ambil Untung

Written by Denny   // September 7, 2013   // Comments Off

tribun

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN – Harga emas dunia kembali melemah di kisaran 1.369 dolar AS per once troy.

Pengamat Ekonomi Sumut Gunawan Benjamin mengatakan, pelemahan emas ini sangat dipengaruhi oleh kebijakan Bank Sentral AS pada tanggal 17 September mendatang.

“Penurunan harga emas menunjukan bahwa investor emas tengah melakukan profit taking (ambil untung), serta mengantisipasi kemungkinan pengurangan stimulus yang akan dilakukan oleh Bank Sentral AS,” katanya, Jumat(6/9/2013).

Bila dikonversi ke rupiah, maka harga emas dunia saat ini dihargai sekitar Rp 518 ribu per gramnya. Dengan mengacu 1 dolar AS = Rp 11.750.

“Untuk itu investor emas domestik diharapkan waspada terhadap kemungkinan penurunan harga emas dunia tersebut. walaupun tidak berkorelasi 100 persen, namun potensi penurunan harga emas lokal sangat terbuka, bahkan apabila rupiah berbalik menguat terhadap dolar AS,” ujarnya.

Sementara itu, IHSG ditutup menguat tipis 0,36 persen di level 4065. IHSG sempat diperdagangkan turun mendekati level 4000.

Kekhawatiran pelemahan rupiah yang masih berlanjut menjadi salah satu pemicunya. Saham sektor pertambangan menjadi motor penggerak membaiknya IHSG pada perdagangan kemarin.

“Menguatnya saham sektor pertambangan dikarenakan valuasi harga saham tambang yang hampir setahun terakhir terus menunjukan kinerja yang kurang bagus. Sehingga memungkinkan terjadinya teknikal rebound,” ungkapnya.

Sementara itu, sejauh ini rupiah masih terkulai di kisaran level 11.750 hingga 11.900.

“Akan tetapi, kurs rupiah di pasar NDF justru mengalami penguatan di kisaran 11.665 – 11.775 yang menunjukan potensi penguatan Rupiah dalam jangka pendek. meskipun itu bukan sepenuhnya sinyal yang pasti,” katanya.

(Sumber: www.tribunnews.com)


Tags:

emas melemah

Gunawan Benjamin

investor

NDF

profit taking

tribunnews


Similar posts